• Jelajahi

    Copyright © BERITA BARU | Kabar Akurat Terpercaya
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Menu Bawah

    Dua Ledakan Mengoyak Beirut, Ibukota Libanon

    R-01
    Rabu, 05 Agustus 2020, 21:52 WIB Last Updated 2020-08-05T14:52:41Z


    BERITA BARU ■ Dua ledakan yang mengoyak Beirut, ibukota Libanon, pada Selasa malam menewaskan lebih dari 100 orang dan melukai ribuan lainnya.

    Ledakan kedua yang jauh lebih besar menghancurkan area yang luas, menjatuhkan orang, menjungkirbalikkan mobil, dan membungkus sebagian besar kota di tengah debu dan asap. Suara ledakan bahkan terdengar bermil-mil jauhnya, meninggalkan jalan-jalan yang tampak seperti "dililit kaca," menurut seorang penduduk.

    Korban yang terluka berjumlah lebih dari 4.000 orang, mereka seperti air bah yang mengalir ke rumah sakit setempat, disitat dari NYTimes, sesaat yang lalu.(5/8).

    Banyak yang tiba dengan berjalan kaki atau dibawa oleh yang lain, dengan jalanan yang tidak dapat dilewati mobil dan layanan ambulans kewalahan.

    Kerusakan Rumah Sakit St. George, salah satu yang terbesar di kota itu, sangat parah sehingga harus ditutup dan mengirim pasien ke tempat lain.

    "Setiap lantai rumah sakit rusak," kata Dr. Peter Noun, kepala hematologi dan onkologi anak.

    "Aku tidak melihat ini bahkan selama perang. Ini bencana, " imbuhnya.

    Penyebabnya tampaknya adalah peledakan lebih dari 2.700 ton amonium nitrat, bahan kimia yang digunakan dalam pupuk dan bom.

    Para pejabat mengatakan itu telah disimpan di gudang pelabuhan sejak 2014, ketika itu disita dari sebuah kapal kargo. Pada Selasa malam, kemungkinan serangan yang disengaja belum dikesampingkan, tetapi Perdana Menteri Hassan Diab mengisyaratkan bahwa pengabaian telah menyebabkan ledakan.

     Dua Ledakan Mengoyak Beirut, Ibukota Libanon

    Pemerintah Libanon telah menghadapi protes besar atas keruntuhan ekonomi, salah urus, dan korupsi.

    "Mereka yang bertanggung jawab akan membayar harga untuk bencana ini," kata Mr. Diab.

    “Ini adalah janji bagi para martir dan orang-orang yang terluka. Ini adalah komitmen nasional," pungkasnya. (R-01)

    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru

    loading...
    loading...

    RELIGI

    +