-->
  • Explore

    Copyright © BERITABARU.ID | BERITA TERKINI, BERITA HARI INI INDONESIA
    Berita Baru Portal Berita Nasional

    Iklan

    Menu Bawah

    Kirim Surat Ke Jokowi, Ini Permintaan Pemimpin Hamas Palestina Kepada Indonesia

    BeritaBaru.id
    14 Mei 2021, 19.53 WIB Last Updated 2021-05-14T12:53:36Z

    BERITA BARU ■ Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh mengajak masyarakat indonesia untuk mengambil tindakan solidaritas atas situasi yang tengah terjadi di Palestina saat ini. Ia juga mendorong pemerintah Indonesia memobilisasi dukungan politik untuk Palestina.

    "Kami berdoa kepada Allah SWT untuk memberikan berkah-Nya kepada Anda, untuk Indonesia dan rakyatnya, dan pada seluruh bangsa Islam," ujar Ismail dalam suratnya, pada Rabu (12/5).

    Ismail menjelaskan, salam dan doa itu juga menjadi timbal balik sesama umat Muslim, serta pihak yang memang selalu mengikuti perkembangan kekerasan di Yerusalem. 

    Secara khusus kepada Jokowi, Ismail Haniyeh memandang jika ada atensi khusus Indonesia dan rakyatnya terhadap Palestina yang terus-menerus menjadi pembangunan kolonial, pemindahan paksa, apartheid, hingga serangan pada pemukim Palestina.

    "Kami menulis surat ini kepada Yang Mulia pada hari-hari penuh berkah di bulan suci Ramadhan ini, bulan solidaritas, kerja sama, dan kemenangan. Kami semua berharap dan percaya bahwa umat Islam akan menjadi seperti satu struktur konkret untuk berdiri bersama Yerusalem dan Masjid Al Aqsa yang diberkahi, untuk mengusir agresi dan kriminalitas pendudukan Israel, untuk mencegahnya melanjutkan terornya, untuk mengekang kawanan pemukimnya, dan untuk mendukung ketabahan dari orang-orang Yerusalem dan orang-orang Ribat ditempatkan di Masjid Al Aqsa untuk menjaganya," ujar Haniyeh dalam surat tersebut.

    Ia mengatakan, bangsa Palestina telah menunjukkan ketabahan dan kesabaran selama lebih dari 50 tahun untuk mempertahankan tanah dan kesucian Yerusalem atas nama seluruh umat Islam.

    Bangsa Palestina tidak akan menyerah dan akan terus melawan sampai pembebasan dan pengembalian negara Palestina, dengan Yerusalem sebagai ibukotanya.

    "Anda telah mengikuti bagaimana Masjid Al Awsa yang diberkati dan alun-alunnya, serta putra putri pemberani membela Al Aqsa terkena serbuan, penodaan, penindasan, dan kebrutan. Belum lagi menutup masjid dan menolak akses jamaah Muslim ke sana untuk doa dan shalat," jelasnya kepada Jokowi.

    Dengan melakukan praktik seperti itu, Haniyeh melanjutkan, Israel berusaha untuk melegitimasi aktivitas permukiman, menggusur dan mengambil alih rumah dan properti, memaksakan pembagian Masjid Al Aqsa dan mengubah status quo.

    "Kami, dalam gerakan Hamas, dan dalam menghadapi agresi dan kriminalitas yang dilakukan oleh pendudukan Israel di bulan suci ini, dan mengenai situasi yang memburuk dan berbahaya di kota Yerusalem yang diduduki dan Masjid Al-Aqsa yang diberkati, yang kami peringatkan bahaya dan akibatnya, menyerukan kepada Anda untuk mengambil tindakan segera dan sikap tegas terhadap agresi dan kejahatan ini, dan untuk bekerja untuk memobilisasi posisi politik dan diplomatik di tingkat Arab, Islam dan internasional, untuk mencegah pendudukan melanjutkan biadabnya agresi terhadap rakyat Palestina, tanah dan kesucian di kota Yerusalem yang diduduki, dan, pada intinya, Masjid Al-Aqsa," pungkasnya. 
     
    Protes Kekerasan Israel Berkobar di Tepi Barat

    Israel kembali meluncurkan serangan baru di Gaza di tengah tembakan roket, seperti yang terjadi malam ini (14/5).

    IDF mengatakan pasukan darat telah bergabung dalam serangan di Jalur Gaza, tetapi belum memasuki daerah kantong itu.  

    Beginilah keadaan di tengah jalan hingga Jumat, hari kelima permusuhan antara Israel dan Hamas, dalam pertempuran paling serius antara kedua belah pihak sejak 2014.

    Setelah malam yang intens pertukaran serangan udara dan tembakan roket, serangan udara tampaknya terus berlanjut di Gaza dan di seluruh Israel, meskipun dengan kecepatan yang lebih lambat. 

    Sementara itu, Protes kekerasan berkobar di Tepi Barat, dan kota-kota campuran Israel bersiap untuk malam kerusuhan yang bermuatan etnis.

    IDF menyebabkan kebingungan pada dini hari ini dengan mengatakan pasukan darat telah memasuki Jalur Gaza - sebuah pernyataan yang kemudian ditarik kembali.

    Untuk saat ini, hanya ada segelintir divisi yang ditempatkan di Israel selatan, yang menunjukkan operasi darat di Gaza belum direncanakan. 

    Sebuah laporan DPA, mengutip sumber keamanan Mesir, mengatakan bahwa pembicaraan mediasi semalam antara Israel dan delegasi Mesir tidak meyakinkan.

    Sebanyak 119 orang telah tewas di Gaza (sebagian besar disebabkan oleh serangan Israel) dan sembilan orang tewas di Israel.

    Anggota Kongres AS memperdebatkan permusuhan mematikan di Israel dan Gaza tadi malam.

    Rep Rashida Tlaib, seorang anggota kongres Palestina-Amerika yang telah mengkritik kebijakan Israel terhadap Palestina, mempertanyakan 'dukungan tanpa syarat' pemerintah AS terhadap Israel dan, sering menangis ketika dia berbicara, menuduh Israel sebagai 'negara apartheid'.

    Sebelumnya pada hari ini Joe Biden mengatakan bahwa "tidak ada reaksi berlebihan yang signifikan" oleh Israel terhadap serangan roket Hamas dan Perwakilan Ted Deutch dan Debbie Wasserman Schultz berbicara di DPR untuk mendukung "hak Israel untuk membela warganya".
    Your comment

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    BERITA TERBARU