-->
  • Jelajahi

    Copyright © BERITABARU.ID | KABAR TERKINI NUSANTARA
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Menu Bawah

    Rizal Ramli ke Jokowi: Mundur Mas, Rakyat Sudah Sengsara

    Redaksi
    Jumat, 25 Februari 2022, 9:38 AM WIB Last Updated 2022-02-25T02:38:02Z

    BERITABARU.ID, Jakarta | Ekonom senior yang belakangan merangkap sebagai pengamat politik nasional, Rizal Ramli kembali mengkritik kinerja Jokowi selama menjabat sebagai Presiden Indonesia. Kali ini, dia meminta pemimpin negara tersebut mundur, lantaran rakyat sudah terlalu susah.

    Disitat melalui video yang tayang di kanal Youtube Refly Harun, Rizal Ramli pertama-tama mengatakan, selama dipimpin Jokowi, demokrasi di Indonesia justru makin memburuk.

    "Dia bukan mengembangkan demokrasi, malah demokrasi jalan mundur. Kita dulu dari muda kan pro demokrasi, dia bikin demokrasi mundur. Kembali lagi KKN, kembali lagi semangat otoriter," ujar Rizal Ramli, dikutip Hops.ID, Rabu 23 Februari 2022.

    Mantan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman tersebut juga mengatakan Jokowi gagal dalam memerangi korupsi di Indonesia. Bukan hanya itu, menurutnya, kebijakan ekonomi Jokowi justru lebih pro terhadap oligarki dan mengabaikan rakyat kecil.

    "Kebijakan ekonominya, terutama pajak selalu memberatkan yang menengah ke bawah. Pendidikan mau dipajakin, PPN buat pedagang kecil, tapi buat yang kaya, oligarki dimudahkan semua. Royalti batu bara dinolin, pengusaha dikasih bebas pajak 20 tahun. Jadi nggak ada keberpihakan sama sekali, ya pasti gagal mensejahterakan rakyat,” tuturnya.

    Rizal Ramli meminta Jokowi sadar, bahwa kepemimpinannya justru menyusahkan rakyat. Jika terus-terusan seperti itu, bukan tak mungkin kondisinya justru makin memburuk.

    "Jadi lebih baik mundur diri, supaya … baik-baik kok, kita akan terima kasih, mungkin nggak ada tuntutan siapa diadili siapa," tegasnya.

    Lebih jauh, Rizal Ramli menilai Jokowi tak sekuat Presiden Soeharto atau Abdurrahman Wahid alias Gus Dur, sehingga apabila jatuh dari kekuasaan akan sangat menyakitkan.

    "Mas Jokowi wes, cukup sudah, enough is enough, jangan bikin rakyat lebih susah (sengsara) lagi," kata dia. (sumber: hops)

    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru